Mengulas Apa Itu Kebijakan Pribadi

September 14, 2021 0 Comments

Mengulas Apa Itu Kebijakan Pribadi – Apa itu Kebijakan Privasi? Kebijakan privasi adalah pernyataan hukum yang menjelaskan bagaimana perusahaan mengumpulkan, menangani, memproses, dan menghormati data pribadi pelanggannya di situs web atau aplikasi. Sebagian besar kebijakan privasi menggunakan bahasa yang jelas dan eksplisit untuk memastikan bahwa pelanggan atau pengunjung situs web mereka memahami data pribadi apa yang dikumpulkan perusahaan dan bagaimana perusahaan akan menggunakan informasi tersebut.

Mengulas Apa Itu Kebijakan Pribadi

33bits – Kebijakan privasi diperlukan untuk media digital apa pun yang mengumpulkan data pengguna, seperti situs web, situs e-niaga, blog, aplikasi web, aplikasi seluler, dan aplikasi desktop. Anda mungkin juga mengetahui kebijakan privasi dengan nama lain, seperti:
a. Pernyataan privasi.
b. halaman privasi.
c. Pemberitahuan privasi.
d. Informasi privasi.

Perlunya Kebijakan Privasi
Kebijakan privasi bukan hanya cara yang baik untuk membangun kepercayaan dan menawarkan transparansi kepada pelanggan Anda, tetapi juga secara hukum diperlukan dan diwajibkan oleh sebagian besar aplikasi pihak ketiga.

Kewajiban Hukum
Undang-undang dan peraturan privasi digital ada di seluruh dunia, jadi jika situs web Anda menarik pengunjung dari luar negara bagian atau negara Anda, Anda harus mematuhi undang-undang privasi lokal mereka selain undang-undang privasi Anda sendiri. Sangat penting bagi Anda untuk meneliti kewajiban hukum yang relevan dengan basis pelanggan Anda untuk memastikan Anda mematuhi undang-undang yang diperlukan.

Tidak ada undang-undang privasi federal tunggal di A.S. Sebaliknya, masing-masing negara bagian menetapkan undang-undang privasi digital, dan beberapa peraturan federal membuat tambal sulam perlindungan hukum bagi konsumen. Jika pelanggan Anda berasal dari seluruh AS, peraturan federal ini dapat membantu Anda menyusun kebijakan privasi Anda:
1. Undang-Undang Komisi Perdagangan Federal: Mengatur praktik komersial.
2. Undang-Undang Privasi Komunikasi Elektronik: Melindungi komunikasi digital tertentu dari penggunaan yang tidak sah.
3. Computer Fraud and Abuse Act: Membuat komputer dan akses data yang tidak sah menjadi ilegal.
4. Undang-Undang Privasi dan Perlindungan Daring Anak: Memerlukan persetujuan orang tua sebelum mengumpulkan informasi dari anak-anak di bawah usia 13 tahun.
5. Mengontrol Serangan Pornografi dan Undang-Undang Pemasaran yang Tidak Diminta: Mengatur penipuan dan pengungkapan melalui pemasaran email.
6. Undang-Undang Modernisasi Layanan Keuangan: Mengatur penggunaan informasi pribadi oleh lembaga keuangan.
7. Undang-undang Transaksi Kredit yang Adil dan Akurat: Mengharuskan kreditur dan lembaga keuangan lainnya untuk mempertahankan program pencegahan pencurian identitas.

Baca Juga : Kebijakan Privasi Yang Ada Pada Kontrak Hukum, Penyedia Jasa Serta Pengguna Jasa

Banyak negara bagian juga memiliki undang-undang privasi khusus. Undang-undang California, yang disebut California Online Privacy Protection Act , adalah yang paling komprehensif dan ketat secara nasional, sehingga sebagian besar perusahaan menggunakannya sebagai panduan saat menyusun kebijakan privasi mereka.Jika Anda memiliki pelanggan atau pengunjung situs web dari seluruh dunia , Anda harus mengacu pada undang-undang privasi internasional untuk memastikan Anda memenuhi semua persyaratan hukum yang diperlukan.

Kewajiban Pihak Ketiga
Banyak layanan pihak ketiga memerlukan kebijakan privasi. Misalnya, jika blog Anda menghosting iklan dari Google Ads, Anda harus mematuhi kebijakan privasi Google dan memposting bahasa kebijakannya di situs web Anda. Ini berlaku untuk sebagian besar layanan pihak ketiga utama, seperti Amazon, Facebook, dan Apple.

– Membangun kepercayaan
Memberikan kebijakan privasi langsung juga membantu membangun kepercayaan dengan pelanggan Anda. Mereka akan melihat bahwa Anda menghormati data dan informasi pribadi mereka dan akan menghargai kesediaan Anda untuk mematuhi peraturan dan transparansi Anda dalam memudahkan untuk melihat data apa yang Anda kumpulkan dan apa yang Anda lakukan dengannya.Meskipun situs web atau aplikasi Anda tidak mengumpulkan informasi pribadi apa pun, Anda tetap dapat mempertimbangkan untuk memposting kebijakan privasi. Banyak pelanggan berharap untuk melihat kebijakan privasi ketika mereka mengunjungi situs web atau aplikasi, sehingga kurangnya kebijakan privasi dapat membingungkan atau menyesatkan mereka. Sebaliknya, posting pemberitahuan yang menyatakan bahwa Anda tidak mengumpulkan informasi pribadi apa pun.

– Apa yang Termasuk dalam Kebijakan Privasi?
Kebijakan privasi sangat bervariasi tergantung pada bisnis Anda, industri Anda, dan lokasi geografis pelanggan Anda. Secara umum, kebijakan privasi Anda harus memberikan informasi mengenai pemberitahuan, pilihan, akses, dan keamanan. Sebagian besar kebijakan privasi setidaknya mengandung elemen-elemen berikut:
1. Data pelanggan: Buat daftar jenis informasi yang Anda kumpulkan dan jelaskan cara pengumpulannya.
2. Penggunaan: Jelaskan bagaimana Anda menggunakan informasi yang Anda kumpulkan.
3. Penyimpanan dan perlindungan: Jelaskan cara Anda menyimpan dan melindungi informasi pelanggan agar tetap aman dari peretas.
4. Informasi Perusahaan: Memberikan informasi kontak untuk perusahaan jika pelanggan menginginkan informasi lebih lanjut mengenai kebijakan privasi.
5. Pelacakan: Jelaskan bagaimana perusahaan Anda menggunakan alat seperti cookie, file log, dan alat pelacakan lainnya.
6. Menyisih: Memberikan opsi untuk tidak ikut pengumpulan data.

Elemen-elemen ini umumnya mematuhi peraturan AS. Jika Anda memiliki pelanggan di belahan dunia lain, seperti UE, pastikan Anda menilai undang-undang privasi di wilayah tersebut saat menulis kebijakan privasi Anda.

– Cara Membuat Kebijakan Privasi
Anda memiliki beberapa opsi saat membuat kebijakan privasi. Pertama, Anda dapat menulis sendiri dengan meninjau undang-undang, membaca kebijakan perusahaan lain di industri Anda, dan membuat dokumen Anda. Namun, menulis sendiri dapat memakan waktu, dan jika Anda tidak memiliki informasi yang memadai, Anda mungkin secara tidak sengaja melewatkan elemen penting yang diperlukan secara hukum dari kebijakan Anda.

Cara paling sederhana dan paling efektif untuk membuat kebijakan privasi adalah dengan mencari bimbingan dari pengacara kontrak. Mereka memiliki keterampilan dan pengetahuan yang diperlukan untuk membantu Anda menyusun kebijakan privasi yang tepat dan komprehensif yang akan memenuhi kebutuhan perusahaan dan industri Anda sambil memenuhi kewajiban layanan hukum dan pihak ketiga.

– Cara Menegakkan Kebijakan Privasi Anda
Anda ingin memastikan bahwa pelanggan Anda tahu di mana menemukan kebijakan privasi Anda dan menyetujui persyaratan atau memilih keluar jika mereka mau. Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan membuat pop-up langsung ketika pelanggan Anda memasuki situs web Anda atau sebelum mereka mengirimkan data pribadi, seperti informasi penagihan untuk pembelian. Minta mereka untuk menyetujui persyaratan sebelum melanjutkan.

Sebagian besar perusahaan memberikan cuplikan singkat dari kebijakan privasi mereka dengan tautan ke teks lengkap, yang juga dapat diakses pelanggan di situs web Anda jika mereka ingin membaca seluruh dokumen. Kebijakan privasi yang efektif bukan hanya cara yang bagus untuk membangun pelanggan memercayai. Itu kebutuhan hukum. Jika Anda tidak yakin bagaimana memulainya, gunakan keahlian pengacara kontrak untuk membantu Anda membuat kebijakan privasi khusus yang sempurna untuk bisnis Anda.