Hak Yang Ada Atas Privasi

September 21, 2021 0 Comments

Hak Yang Ada Atas Privasi – Hak atas privasi adalah elemen dari berbagai tradisi hukum yang bermaksud untuk menahan tindakan pemerintah dan swasta yang mengancam privasi individu. Lebih dari 150 konstitusi nasional menyebutkan hak atas privasi. 10 Desember 1948 Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa mengadopsi Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia (UDHR) yang awalnya ditulis untuk menjamin hak individu setiap orang di mana pun. Kata Hak atas Privasi tidak tertulis dalam dokumen tersebut, namun banyak yang menafsirkannya dengan membaca Pasal 12, yang menyatakan:

Hak Yang Ada Atas Privasi

33bits – Tidak seseorang juga bisa diusik dengan cara sekehendak hati dengan pribadi, keluarga, rumah ataupun korespondensinya, ataupun serbuan kepada martabat serta reputasinya. Tiap orang berkuasa atas proteksi hukum kepada aduk tangan ataupun serbuan sejenis itu.

Semenjak pengungkapan pengawasan garis besar tahun 2013, yang diprakarsai oleh mantan pegawai NSA Edward Snowden, hak atas pribadi sudah jadi materi perbincangan global. Lembaga penguasa, semacam NSA, CIA, R&AW, serta GCHQ, sudah ikut serta dalam pengawasan garis besar massal.

Beberapa perdebatan saat ini seputar hak atas privasi termasuk apakah privasi dapat hidup berdampingan dengan kemampuan badan intelijen saat ini untuk mengakses dan menganalisis banyak detail kehidupan seseorang; apakah hak privasi dicabut atau tidak sebagai bagian dari kontrak sosial untuk memperkuat pertahanan terhadap dugaan ancaman teroris; dan apakah ancaman terorisme merupakan alasan yang sah untuk memata-matai masyarakat umum.

Pelaku sektor swasta juga dapat mengancam hak atas privasi—khususnya perusahaan teknologi, seperti Amazon, Apple, Facebook, Google, dan Yahoo yang menggunakan dan mengumpulkan data pribadi. Kekhawatiran ini telah diperkuat oleh skandal, termasuk skandal data Facebook–Cambridge Analytica, yang berfokus pada perusahaan psikografis Cambridge Analytica yang menggunakan data pribadi dari Facebook untuk memengaruhi sekelompok besar orang.

– Sejarahnya
Konsep “hak atas privasi” manusia dimulai ketika kata Latin “ius” diperluas dari arti “apa yang adil” menjadi mencakup “hak – hak yang dimiliki seseorang untuk mengendalikan atau mengklaim sesuatu,” oleh Decretum Gratiani di Bologna , Italia pada abad ke-12.

Di Amerika Serikat, sebuah artikel di Harvard Law Review edisi 15 Desember 1890, yang ditulis oleh pengacara Samuel D. Warren dan calon Hakim Agung AS, Louis Brandeis, berjudul “Hak Privasi”, sering disebut sebagai temuan eksplisit pertama tentang hak privasi AS. Warren dan Brandeis menulis bahwa privasi adalah “hak untuk dibiarkan sendiri”, dan berfokus pada perlindungan individu. Pendekatan ini merupakan respons terhadap perkembangan teknologi terkini, seperti fotografi dan jurnalisme sensasional, yang juga dikenal sebagai “jurnalisme kuning”.

Hak privasi secara inheren terkait dengan teknologi informasi. Dalam pendapat berbeda yang dikutip secara luas di Olmstead v. Amerika Serikat (1928), Brandeis mengandalkan pemikiran yang dia kembangkan dalam artikelnya tahun 1890, The Right to Privacy. Dalam perbedaan pendapat itu, dia mendesak agar masalah privasi pribadi lebih relevan dengan hukum konstitusional, lebih jauh dengan mengatakan bahwa “pemerintah diidentifikasi sebagai penyerbu privasi potensial.” Dia menulis, “Penemuan dan penemuan telah memungkinkan Pemerintah, dengan cara yang jauh lebih efektif daripada membentang di rak, untuk mendapatkan pengungkapan di pengadilan tentang apa yang dibisikkan di lemari.” Pada saat itu, telepon sering kali menjadi aset komunitas, dengan saluran pihak bersama dan berpotensi menguping operator telepon. Pada saat Katz, pada tahun 1967, telepon telah menjadi perangkat pribadi dengan saluran yang tidak digunakan bersama di rumah dan switching bersifat elektro-mekanis. Pada 1970-an, teknologi komputasi dan perekaman baru menimbulkan lebih banyak kekhawatiran tentang privasi, menghasilkan Prinsip Praktik Informasi yang Adil.

Dalam beberapa tahun terakhir ada beberapa upaya untuk secara jelas dan tepat mendefinisikan “hak atas privasi”.

– Hak yang ada pada individu
Alan Westin yakin kalau teknologi terkini mengganti penyeimbang antara pribadi serta pengungkapan serta kalau hak pribadi bisa menghalangi pengawasan penguasa buat mencegah cara kerakyatan. Westin mendeskripsikan pribadi selaku” klaim orang, golongan, ataupun institusi buat memastikan sendiri bila, gimana, serta sepanjang mana data mengenai mereka dikomunikasikan pada orang lain”. Westin menarangkan 4 kondisi pribadi: kesendirian, keakraban, anonimitas, persediaan. Negara- negara ini wajib menyamakan kesertaan dengan norma:

Setiap individu terus-menerus terlibat dalam proses penyesuaian pribadi di mana ia menyeimbangkan keinginan untuk privasi dengan keinginan untuk pengungkapan dan komunikasi dirinya kepada orang lain, mengingat kondisi lingkungan dan norma-norma sosial yang ditetapkan oleh masyarakat di mana dia tinggal.

— Alan Westin, Privasi dan Kebebasan, 1968
Di bawah sistem demokrasi liberal, privasi menciptakan ruang yang terpisah dari kehidupan politik, dan memungkinkan otonomi pribadi, sambil memastikan kebebasan demokratis untuk berserikat dan berekspresi. Privasi kepada individu adalah kemampuan untuk berperilaku, berpikir, berbicara, dan mengekspresikan ide tanpa pemantauan atau pengawasan orang lain. Individu menggunakan kebebasan berekspresi mereka dengan menghadiri rapat umum politik dan memilih untuk menyembunyikan identitas mereka secara online dengan menggunakan nama palsu.

Baca Juga : Mengulas Apa Itu Kebijakan Pribadi

David Flaherty percaya database komputer jaringan menimbulkan ancaman terhadap privasi. Dia mengembangkan ‘perlindungan data’ sebagai aspek privasi, yang melibatkan “pengumpulan, penggunaan, dan penyebaran informasi pribadi”. Konsep ini membentuk dasar bagi praktik informasi yang adil yang digunakan oleh pemerintah secara global. Flaherty mengajukan gagasan privasi sebagai kontrol informasi, “individu ingin dibiarkan sendiri dan melakukan kontrol atas bagaimana informasi tentang mereka digunakan”.

Marc Rotenberg menggambarkan hak privasi modern sebagai Praktik Informasi yang Adil: “hak dan tanggung jawab yang terkait dengan pengumpulan dan penggunaan informasi pribadi.” Rotenberg menekankan bahwa alokasi hak adalah untuk subjek data dan tanggung jawab diberikan kepada pengumpul data karena transfer data dan asimetri informasi mengenai praktik data.

Richard Posner dan Lawrence Lessig fokus pada aspek ekonomi dari kontrol informasi pribadi. Posner mengkritik privasi karena menyembunyikan informasi, yang mengurangi efisiensi pasar. Bagi Posner, pekerjaan adalah menjual diri sendiri di pasar tenaga kerja, yang menurutnya seperti menjual produk. Setiap ‘cacat’ pada ‘produk’ yang tidak dilaporkan adalah penipuan. Bagi Lessig, pelanggaran privasi online dapat diatur melalui kode dan hukum. Lessig mengklaim “perlindungan privasi akan lebih kuat jika orang memahami hak sebagai hak milik”, dan bahwa “individu harus dapat mengontrol informasi tentang diri mereka sendiri”. Pendekatan ekonomi terhadap privasi membuat konsepsi komunal tentang privasi sulit dipertahankan.

– Nilai kolektif dan hak asasi manusia
Ada upaya untuk membingkai ulang privasi sebagai hak asasi manusia yang mendasar, yang nilai sosialnya merupakan komponen penting dalam berfungsinya masyarakat demokratis.

Priscilla Regan yakin kalau rancangan pribadi orang sudah kandas dengan cara filosofis serta dalam kebijaksanaan. Ia mensupport angka sosial pribadi dengan 3 format: anggapan bersama, angka khalayak, serta bagian beramai- ramai. Buah pikiran bersama mengenai pribadi membolehkan independensi batin batin serta kedamaian dalam berasumsi. Nilai- nilai khalayak menjamin kesertaan demokratis, tercantum independensi berdialog serta berekanan, serta menghalangi kewenangan penguasa. Bagian beramai- ramai melukiskan pribadi selaku benda beramai- ramai yang tidak bisa dipecah. Tujuan Regan merupakan buat menguatkan klaim pribadi dalam pembuatan kebijaksanaan:” bila kita membenarkan angka pribadi beramai- ramai ataupun khalayak, dan angka pribadi biasa serta khalayak, mereka yang menyarankan proteksi pribadi hendak mempunyai dasar yang lebih kokoh buat berdebat. buat perlindungannya”.

Leslie Regan Shade berpendapat bahwa hak asasi manusia atas privasi diperlukan untuk partisipasi demokratis yang berarti, dan memastikan martabat dan otonomi manusia. Privasi tergantung pada norma tentang bagaimana informasi didistribusikan, dan apakah ini sesuai. Pelanggaran privasi tergantung pada konteksnya. Hak asasi manusia atas privasi telah didahulukan dalam Deklarasi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa. Shade percaya bahwa privasi harus didekati dari perspektif yang berpusat pada orang, dan bukan melalui pasar.